Posted by: omcivics | April 28, 2008

Hubungan dan Organisasi Internasional

Standar Kompetensi

Menganalisis hubungan internasional dan organisasi internasional

Latihan Soal buka file quizmaker.html setelah di ekstrak file http://sib-bangkok.org/sma/KWN/Kelas_XI/Hubungan_Internasional/Hubungan_Internasional_Web/kwnxi.zip

Analyzing international relations and international organizations

Kompetensi Dasar:

  1. Mendeskripsikan pengertian, pentingnya dan sarana-sarana hubungan internasional bagi suatu negara
  2. Menjelaskan tahap-tahap perjanjian internasional
  3. Menganalisis fungsi perwakilan diplomatik
  4. Mengkaji peranan organisasi internasional (ASEAN, AA, PBB) dalam meningkatkan hubungan internasional
  5. Menghargai kerjasama dan perjanjian internasional yang bermanfaat bagi Indonesia

Basic Competency:

  1. Describe the understanding, importance and means of international relations for a state
  2. Explaining the stages of international agreements
  3. Analyzing the function of diplomatic representation
  4. Assessing the role of international organizations (ASEAN, AA, UN) in improving international relations
  5. Appreciate the cooperation and international agreements for the benefit of Indonesia

Hand Out

  1. In general, international relations are relations between nations. Form of international relations may be a relationship of individuals, between groups, and between countries. The nature of these relationships can be friendships, disputes, enmity and war.
  2. Pattern of relations between nations can be grouped into the three are: the pattern of colonization of other nations; pattern of dependence on one nation to another nation, and pattern of the same of relations among nations degrees.
  3. Indonesia’s foreign policy vote freely and actively, to realize a lasting world peace.
  4. Free means free Indonesia along with other countries regardless of ideology, form and system of the state, not interfering in domestic affairs of other countries, giving and receiving assistance, with the understanding must not be ignored or even eliminate the sovereignty of each country.
  5. Active means active cooperation with other nations in achieving peace, the Indonesian people to defend another country that threatened its sovereignty in violation of the principle of degree of independence and equality of human.
  6. Interdependence and need in various areas of life such as trade, culture, science, social and religious exercise, in turn requires continuous relationship and remain, so to develop an awareness to preserve and manage valuable relationships.
  7. According to Frankel J (1980) instrument used by the state in international relations are diplomacy, propaganda, the areas of economic activity and military.
    1. Diplomacy is the event for the manifestation of foreign policy with relation to the nation and other countries. A person who represents a country in another country is called diplomats. Three functions of a diplomat is a symbol, representative of juridical and legal and international relations as political representation. Task diplomats are representative, negotiations, reporting and protection of interests of the nation, the state and its citizens abroad.
    2. Propaganda is a systematic effort that is used to influence thoughts, emotions, and actions of a group of public interest.
    3. Economic facilities are widely used in international relations both in peacetime and wartime.
    4. The role of military force is very important in increasing confidence and stability to diplomacy. Military power can add confidence to avoid the pressure and threats from enemies.
  8. International treaties are agreements between two or more subjects of international law according to international law lead to the rights and obligations for those who make a deal.
  9. Based on the number of participants, international agreements of bilateral and multilateral.
  10. Based on the structure, consisting of an international treaty law treaty making and treaty contract. international treaty law that is making the agreement contains the legal rules that could apply to all nations in the world. While international agreements are contract is an agreement that only cause the rights and duties, obligations for those who have agreements
  11. Based on the object, an international treaty agreements distinguish between matters of political and economic agreements contain, and others.
  12. Based on how the application, the agreement is self-executing and non-self-executing, need to change the laws in effect prior to participating countries.
  13. Based on the instruments, international agreements in writing and orally. Written international agreements such as treaty, convention, agreement, arrangement, charter, covenant, Statute, constitution, protocol, declaration. International agreements like the london oral agreement in 1946, the unilateral declaration and treaty secretly or tacit consent.
  14. Stages of negotiating an international agreement is, the signing, the approval of Parliament, and ratification.
  15. In Law No 24 of 2000 that the government of Indonesia in making international agreements by consensus and goodwill. in addition, the Indonesian government based on national interests and based on the principles of equality, mutual benefit, and attention to both national law and applicable international law.
  16. Stage international agreements on the basis of Indonesian laws are: exploration, negotiation, formulation of the text, acceptance of the text, the signing, and ratification of the text.
  17. All activities in international relations are essentially diplomacy, was to maintain the international relationship.
  18. The purpose of diplomacy is to:
    1. build, maintain and organize a smooth relationship with the state and other governments
    2. collect and convey useful information
    3. keeping its own state interests are not harmed in the international political arena
    4. present their own nations and countries abroad
    5. protect its own citizens abroad
  19. Heads of diplomatic missions:
    1. Ambassador, pro-nuntius = full power and incredible to relate to the head of the state where he was assigned to
    2. Envoy, Internuntius = led the embassy in the country related degrees lower than the embassy
    3. Charge d’affaires = sent by the sending country to the foreign minister of the recipient country.
  20. Rights and obligations of diplomats, organized by the Congress of Vienna in 1851, 1819 Aachen regulations, and the 1961 Vienna Convention
  21. Consular office where the work of the consular corps:
    1. Consulate General
    2. Consulate
    3. Vice Consulate
    4. Consular agency
  22. Group head of consular offices:
    1. Konsul Jenderal
    2. Konsul
    3. Konsul Muda
    4. Agen Konsul
  23. Imunitet rights to diplomatic and consular corps are:
    1. Ekstreritorialitas = immunity rights in the area of representation. Regional representatives should not be entered without permission, searched by the police, judicial officers without the permission of the head representation.
    2. Right to freedom / immunity: the diplomatic corps, although each must be subject to the laws and regulations of local police, but can not be prosecuted in court. they are exempt from customs and taxes as well as examination of the diplomatic bag. they are free to establish places of worship within the embassy.

Ulangan Harian

Indonesia memilih politik luar negeri bebas dan aktif, demi terwujudnya perdamaian dunia yang abadi.Bebas berarti Indonesia bebas bergaul dengan negara lain tanpa membedakan ideologi, bentuk maupun sistem negara, tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain, saling memberi dan menerima bantuan, dengan pengertian tidak boleh mengabaikan bahkan menghilangkan kedaulatan masing-masing negara.Aktif artinya aktif bekerjasama dengan bangsa lain dalam mewujudkan perdamaian, bangsa Indonesia membela negara lain yang terancam kedaulatannya yang bertentangan dengan prinsip kemerdekaan dan kesama derajat manusia
About these ads

Responses

  1. saya ingin tau hubungan internasional indonesia dengan negara lain
    alasannya untuk mengerjakan tugas sekolah dan memaknai kebangkitan nasional

    • ga ada gambar nya y ???

      contoh nya SBY dgan pemerintah lain gtu,,
      dan aq krang paham tentang hubungan internasional dgan indonesia dan negara lain

  2. Hubungan internasional dengan negara lain dengan memaknai kebangkitan nasional pada saat ini, bagaimana kita memposisikan bangsa Indonesia di mata Internasional sebagai bangsa yang berdaulat penuh. Dunita tidak memandang sebelah mata bangsa Indonesia seperti sekarang ini, mereka menempatkan bangsa Indonesia sebagai negara perusak alam nomor satu di dunia, sedangkan mereka (dunia internasional) hanya menghirup oksigen saja tanpa memperhatikan paru-paru dunia terbesar yaitu hutan di Indonesia.

    Masih banyak bangsa kita sendiri yang malu berbangsa Indonesia, contohnya apabila anda ke luar negeri, banyak orang Indonesia minder untuk bergaul dengan bangsa lain contohnya kami merantau di negeri orang, banyak wisatawan Indonesia yang malu untuk mengakui bahwa mereka dari bangsa Indonesia karena bangsa lain hanya tahu yang jelek-jelek saja, seperti banyak bom, kriminal dll. Inilah yang perlu kita rubah bersama.
    100 Kebangkitan nasional sebagai moment yang penting untuk bangkit membangun dari ketergantungan bangsa lain, jadikanlah bangsa Indonesia sebagai bangsa yang mandiri, tidak tergantung dari bangsa lain.
    Ok sgitu dulu boleh balas lagi

    • saya mau nanya apa peran MEE & apa kaitannya MEE dengan negara indonesia..??
      (tugas sekolah)

  3. mungkin bisa bantu saya untuk menemukan dimana kira-kira saya bisa mendapat literatur tentang jenis organisasi internasional regional yang tiga (pakta, working group, dan satu lagi saya lupa). terima kasih sebelumnya.

  4. wah saya malah gak ngerti, mungkin artikel ini dapat membantu

    http://ditjenkpi.depdag.go.id/images/Bulletin/Bulletin%2047.pdf

    trima kasih

  5. mas mau nanya
    MNC(multinational corporation) itu termasuk organisasi internasional ga ya??

    buat tugas matakuliah Organisasi Internasional
    di unpad hubungan internasional

    tambahan, mas kalo bisa dikirim ke email saya
    akuminumdua@yahoo.com

    makasih sebelumnya

    • Sepertinya termasuk lembaga internasional karena secara hukum internasional termasuk subjek dari hukum internasional. Apabila bersengketa secara perdata, lembaga tersebut tidak duduk di suatu negara akan tetapi di negara-negara. Menurut saya termasuk organisasi internasional… maaf saya kuliah bukan dari HI, mungkin pemahaman saya salah…

      • MNC/MULTI NATIONAL CORPORATION mrpkn organisasi international non pemerintah (INGO/INTERNATIONAL NON GOVERNMENT)

  6. “hubungan internasional dengan organisasi “nasional?tolong bahas donk,n jabarkan ,makasih (tugas)

    • Organisasi internasional dan organisasi nasional sangat berkaitan erat karena hubungan internasional dapat diprakarsai melalui organisasi-organisasi nasional contohnya pemerintah, bahkan individu pun dapat melakukan hubungan internasional seperti antara mahasiswa suatu negara dengan negara lain atau antara pedagang yang satu dengan yang lain yang pada akhirnya dapat dilakukan kerjasama timbal balik.

  7. tolong deskripsikan pengertian. pentingnya sarana-sarana hubungan internasional bagi suatu negara.
    secara lengkap ia..
    ini untuk tugas tangga 23 januari 2009..please !!

    • Ada beberapa sarana hubungan internasional yaitu menurut J Frankel (1980): Diplomasi, propaganda, bidang-bidang aktivitas ekonomi dan militer. Diplomasi adalah seluruh kegiatan untuk melaksanakan politik luar negeri suatu negara dalam hubungannya dengan bangsa dan negara lain.
      Propaganda adalah usaha sistematis yang digunakan untuk mempengaruhi pikiran, emosi dan tindakan suatu kelompok demi kepentingan masyarakat umum. Sarana ekonomi digunakan secara luar dalam hubungan internasional baik dalam keadaan damai atau perang. Diplomasi melalui kekuatan militer pun dapat memposisikan suatu negara dalam posisi yang kuat. Kekuatan militer yang dapat dibanggakan oleh suatu negara dapat menambah kepercayaan diri suatu bangsa untuk bediplomasi atau ber-gaining power dengan negara lain. Walaupun suatu negara dibatasi oleh norma hukum internasional tentang persenjataan.

  8. tolong deskripsikan pengertian. pentingnya sarana-sarana hubungan internasional bagi suatu negara.
    secara lengkap ia..
    ini untuk tugas tanggal 23 januari 2009..please !!

    tolong..
    disini kita mau buat makalah tentang yang tadi

  9. tolong dong kasih tau pengertian organisasi internasional menurut para ahli….

    • coba link ini http://paijolaw.googlepages.com/MataKuliahHOI.ppt

      • mas gini q mau krj di internet tapi nga ada mungkin mas bisa jelasin ………. n apa sich peranan penting indonesia dalam organisasi PBB tolong yach di jawab secepatx alx nexh tugas sklh

      • Indonesia memiliki peranan yang penting bagi PBB, karena Indonesia adalah ketua ASEAN. ketika ada permasalahan di ASEAN maka Indonesia memiliki peranan yang penting dalam mendamaikan kawasan ASEAN. coba lihat disini http://www.kemlu.go.id/Pages/News.aspx?IDP=4429&l=id
        Mudah-mudahan bermanfaat

  10. tolong deskripsikan pengertian. pentingnya sarana-sarana hubungan internasional bagi suatu negara.
    secara lengkap ia..
    ini untuk tugas tangga 23 januari 2009..please !!

  11. saya mau tahu ni hubungan apa saja yang dilakukan bangsa indonesia

    saya butuh sekali materi ini untuk penyusunan tugas akhir saya

    mohon bantuannya

    thanks for reply

    • Hubungan Indonesia dengan organisasi internasional sangat banyak sekali, baik bilateral, regional maupun multilateral. Bilateral dapat dicontohkan hubungan Indonesia dengan Thailand tentang kerjasama dalam bidang pengamanan perikanan, hubungan ini penting karena banyak ikan kita yang dicuri oleh negara lain. Hubungan regional seperti ASEAN (Association Sout East Asean Nation), Indonesia mengambil peran penting dalam regional ASEAN ini, sebentar lagi akan ada ASEAN SUMMIT ke-14 yang batal dilakukan di Chiangmai Thailand beberapa bulan yang lalu karena krisis politik di Thailand. Hubungan multilateral seperti Indonesia menjalin kerjasama dengan organisasi internasional tingkat dunia seperti PBB.

  12. bisa tolong jelasin atau kasih link yang bisa jelasin ke saya tentang apa saja sarana hubungan internasional, kelebihan atau kekurangannya, dan contoh yang pernah terjadinya? Ini untuk tugas sekolah. Yang di buku sedikit sekali. Terima kasih banyak..

  13. Gw kaaagum banget sama alam Indonesia, apa lagi lautannya indah.. Tapi sayang, sekarang Indonesia tak seperti itu lagi. Indonesia yg dulu asri sekarang masih asri, tapi sayang yang asri adalah bencananya bencana yang trjadi akibat prbuatan manusia…. Maka dari itu saya pengin bangsa Indonesia bsa mengdakan hub. intrnasional yang sling menguntungkan dgn negara lain.. tanpa adnya kerugian sedikitpun, spy indonesiaQ trcinta bsa lbih baik lagi sperti dulu. dan cucu sya bsa lyat keindahan alam indonesia…………..

  14. tolong jelaskan mengenai pengertian pentingnya hubungan organisasi internasional bagi suatu bangsa

    • maaf pak..
      izin bertanya….

      apakah sebenarnya arti penting hubungan internasional?????

      (tgas kewarganegaraan bu riyatmi)
      krm k email saya
      gHea_gba@yahoo.com

  15. mbak dewi ini ada link bangus http://gozel.wordpress.com/2007/02/01/hubungan-internasional/

  16. mau nanya donk, hasil2 kerjasama dari perjanjian internasional yang bermanfaat bagi indonesia pa ya ???
    help me please…..

  17. mas mu tanya,masalah saat ini yang nerhubungan dengan hubungan internasional dan organisasi internasional apa khususnya Indonesia dan apa solusinya yang tepat?

  18. Bagai mana cara mengemukakan pendapat anda mengenai sarana-sarana tersebut ?
    bagaimana contoh gambar mengenai sarana tersebut dalam masyarakat

  19. tolong dong kasih tau pengertian organisasi internasional menurut para ahli…
    ms kLo bs tLg krim ke emaiL q di nia_laksita@yahoo.com
    bwt tgs kuL nie . ..
    coz yg di buku ref sdikit sekaLi

    • ass.pak kbetulan ku punya tigas schol.pertanyaannya.jelaskan pengertian perjanjian internasional menurut para ahli.n klo bsa kirim di emailku pak…..

  20. mas , tolong kasih tau donk tentang pengertian organisasi internasional menurut para ahli..
    ada tgs kul dan bahannya minim…
    kirim ke email z y mas…
    ira_mutzi @yahoo.com
    makasih…

  21. salam…

    perjanjian internasional yg dilakukan oleh indonesia dengan negara lain (bilateral, multilateral) dalam 3 bulan terakhir dlm bidang politik, ekonomi, sosial, budaya, HAMKAM,apa saja (3 contoh tiap bidang)??

  22. assalammu’alaikum. wr.wb. saya mau tanya, sejauh mana peranan organisasi internasional dalam menjaga kestabilitas????? mohon dengan hormat dijawab pertanyaan dari saya. ini untuk tambahan tugas sekolah. terimakasih sebelumnya.

  23. Bisa tolong jelasin teori dan perspektif OI dalam masalah integrasi dan federalisme ngga??? Buat tugas.

    • Organisasi internasional memang tidak dapat mempengaruhi ideologi suatu negara, karena tiap negara masih saling menghormati tidak ikut campur dalam negara masing-masing. Tetapi pengaruh organisasi internasional masih dapat dirasakan seperti penyerangan AS terhadap Irak yang di cap atau disetujui oleh PBB

  24. saya ingin tau hubungan internasional indonesia dengan negara lain
    alasannya untuk mengerjakan tugas sekolah

    • Hubungan internasional Indonesia dengan neagra lain dapat dilihat bagaimana Indonesia dapat berperan aktif dalam organisasi internasional maupun regional seperti ASEAN.

  25. aku pengen tahu ,, kerjasama dan organisasi yang bermanfaat bagi indonesia ?
    tugas sekolah

  26. boz,gmana dengan p’taxanaanq??mengenai perjanjian internasional yabg dilakukan indonesia 3 bulan terakhir??

    blz ke rickylawlitt@yahoo.com

  27. bagaimana kerja sama antara indonesia dan negara lain dalam bidang pendidikan?

  28. bahas tentang organisasi internasional AA

  29. bisa tolong berikan jelaskan tentang fungsi organisasi internasional menurut beberapa ahli politik?
    makasih.
    tolong jawaban di kirim ke
    rock_ajd@yahoo.co.id

  30. saya mau tanya , apa dampak negatif dari adanya organisasi nonpemerintah di ndonesia .
    lalu , apa peranan organisasi nonpemerintah tsb dalam memenagruhi opini internasional di Indonesia ?

  31. bisa ga kirimin saya materi pkn kelas XI semester 2 ke san_stm666@ymail.com

  32. tlong jlasin cntoh2 hubugan internasional nya donk,,, misal sarana dlm diplomasi itu kyk gimana….

    jwb di email yah…
    ma_riesa@yahoo.com

  33. ass. . pak sy mow ta_x 5 contoh hubungan internasional yang dilakukan oleh Indonesia, ini tgas PKNquw

  34. saya maw tanya,,
    1. jelaskan penyimpangan politik luar negeri RI pada masa orde baru.
    2. kemukakan pentingnya hubungan internasional bagi indonesia.
    3. uraikan peranan indonesia dalam upaya perdamaian dunia.

  35. saya maw tanya,,
    1. jelaskan penyimpangan politik luar negeri RI pada masa orde baru.
    2. kemukakan pentingnya hubungan internasional bagi indonesia.
    3. uraikan peranan indonesia dalam upaya perdamaian dunia.
    jawab di emailku:
    nieutpersleycaem_13@yahoo.co.id
    tolong dijawab

    • 1. penyimpangan politik luar negeri pada masa orde baru salah satu contohnya adalah membekukan hubungan dengan cina yang diduga berhubungan dengan G30/S/PKI. Padahal Indonesia menganut polugri bebas aktif
      2. Hubungan internasional sangat penting bagi bangsa Indonesia dalam rangka menjalin kerjasama baik ekonomi, polhukam, dll
      3. dalam menjaga perdamaian, Indonesia berperan aktif di kawasannya maupun dunia seperti menjadi misi perdamaian di negara-negara konflik seperti Bosnia sekitar tahun 1990-an dll
      semoga bermanfaat

  36. mas saya mau tanya!!! perwakilan pada organisasi internasional itu apa yah?, tugasnya apa n contoh tugasnya?

    • Perwakilan pada organisasi internasional yaitu bagaimana subjek hukum internasional mewakili dirinya pada organisasi internasional contohnya negara diwakili oleh duta besar pada organisasi internasional. Tugasnya adalah memberikan perwakilan kepada organisasi tersebut apa yang mereka wakili contohnya dubes wakil dari suatu negara. mudah2an bermanfaat

  37. Kasih tau donk pengertian organisasi internasional,pengertian hukum perdata,pengertian hukum internasional publik, dan apa saja objek2nya yang ada di hukum internasional

    • Organisasi internasional adalah suatu badan yang bergerak pada lingkup internasional. Ternyata bukan hanya negara saja yang menjadi anggota organisasi ini, akan tetapi juga seluruh subjek hukum internasional seperti organisasi internasional bukan negara. Hukum perdata internasional adalah hukum yang mengatur hak dan kewajiban perseorangan lintas negara contoh tentang pemberian visa kepada seseorang warga negara dari negara lain sedangkan hukun publik internasional yang mengatur tentang hubungan subjek hukum internasional dengan subjek hukum internasional lainnya. Objek hukum internasional seperti hukum internasional hak asasi manusia dll. mudah2an bermanfaat

  38. Aq pgen nax…
    3 organisasi internasional yg diikuti indonesian dan sebutkan masing-masing apa dampak positif dan negatifnya???

  39. I have a questtsionn!

    selain menurut j frankel, sarana-sarana hubungan internasional menurut siapa lagi?

    klo menurut omcivic ndiri?
    terima kasih..

  40. tolong…kemukakan sarana-sarana hubungan internasional..karena ini semua tugas di sekolah yang diberikan oleh guru…saya mohon pak…

  41. mas, kok bukan basicnya HI (maaf…) berani bicara tentang HI? mangnya mas basicnya apa? nak hukum ya? maaf, saya juga baru belajar. saya nak HI angkatan baru. baru 2006.

    • ya saya bukan basic HI. Tolong tambahkan klo ada yang kurang dan betulkan klo ada yang salah.

  42. saya ingun tau tentang :
    1.bagaimana cara menghargai hubungan internasional??
    2.berikan contoh perjanjian internasional yang bermanfaat bagi indonesia??
    3.pentingnya ratifikasi internasional yan di setujui oleh dpr??

    alasannya adalah : tugas dari sekolah…

  43. yah, emang demikianlah kenmyatanya. menjadi bangsa yang berdaulat emang cukup sulit.

  44. Asslmu alaikum.jelaskan pengertian perjanjian internasional menurut para ahli.klo bsa dkirim di emailku………thanks

  45. mau tanya . . Asas2 perjanjian internasional itu apa aja y ?

  46. Hukum Organisasi Internasional

    1. Pengetian dan Batasan Organisasi Internasional

    Dalam hukum internasional konvensional, tidak terdapat satu pasal pun yang memberikan batasan yang luas tentang apakah yang dimaksud dengan organisasi internasional itu. Sebagaimana halnya dalam semua cabang ilmu hukum, untuk memperoleh suatu batasan atau definisi yang tepat dan dapat diterima oleh semua pihak bukanlah merupakan suatu pekerjaan yang mudah. Meskipun demikian, menurut Pasal 2 ayat 1 butir (i) Konvensi Wina tentang Hukum Perjanjian 1969, Organisasi Internasional adalah organisasi antar pemerintah (“international organization” means an intergovernmental organization”). Batasan yang diberikan Konvensi Wina ini adalah sempit, karena membatasi diri hanya pada hubungan antar pemerintah. Penonjolan aspek antar pemerintah ini kiranya dimaksudkan untuk membedakan antara organisasi-organisasi antar pemerintah (inter-governmental organizations = IGO’s) dan organisasi-organisasi non-pemerintah (non-governmental organizations = NGO’s). Perumusan definisi yang sempit ini mungkin didasarkan atas keberhati-hatian, karena dibuatnya definisi yang baku akan melahirkan konsekuensi hukumnya baik di tingkat teori maupun praktis. Definisi yang sempit ini juga tidak berisikan penjelasan mengenai kualifikasi atau persyaratan apa saja yang harus dipenuhi oleh suatu organisasi untuk dapat dinamakan organisasi internasional dalam arti kata yang sebenarnya. Sebaliknya, definisi yang sempit ini mendapat tantangan dari para penganut definisi yang luas termasuk NGO’s.
    Kesulitan lain yang akan muncul dari definisi ini adalah berkaitan dengan masalah apakah setiap organisasi secara otomatis memiliki personalitas yuridis, atau apakah organisasi internasional dan personal yuridis merupakan dua konsep yang dapat dibedakan satu sama lain. Jika kedua konsep ini tidak dapat dipisahkan maka definisi organisasi internasional harus lebih dipersempit lagi, karena ada pakar-pakar yang berpendapat bahwa tidak semua organisasi dapat memiliki personal yuridis. Namun ada pula yang ingin memasukkan elemen personalitas yuridis ke dalam definisi, sehingga setiap organisasi dengan sendirinya akan memiliki personalitas tersebut.
    Di samping banyaknya kesulitan dalam merumuskan definisi organisasi internasional dalam arti luas dan lengkap, tetapi tidak sedikit pula para pakar berusaha dan mencoba mengemukakan pandangan mereka tentang apa sebenarnya yang dimaksud dengan organisasi internasional, beberapa diantaranya akan penulis kemukakan di bawah ini.
    D.W. Bowet, dalam bukunya “The Law of International Institution” (1982) mengakui akan ketiadaan batasan yang umum tentang pengertian organisasi internasional. Walaupun demikian ia mencoba memberikan batasan dengan mengatakan:
    “… and no generally accepted definition of the public international union has ever been reached. In generally, however, they were permanent associations (i.e. postal or railway administration), based upon a treaty of a multilateral rather than a bilateral type and with some definite criterion of purpose”.
    Artinya, tidak ada suatu definisi pun yang diterima secara umum tentang organisasi internasional. Pada umumnya bagaimana pun juga perkumpulan-perkumpulan ini merupakan organisasi-organisasi permanent (misalnya di bidang Postal atau Kantor Administratif Kereta Api) yang didirikan atas dasar suatu perjanjian multilateral daripada perjanjian bilateral dan disertai dengan suatu tujuan tertentu.
    Selanjutnya, J.G. Starke, dalam bukunya “An Introduction to International Law”, tidak pula memberikan suatu batasan yang khusus mengenai pengertian organisasi internasional ini. Ia hanya membandingkan fungsi-fungsi, hak-hak dan kewajiban-kewajiban serta wewenang dari organ-organ lembaga internasional ini dengan sebuah Negara. Hal ini secara tegas dinyatakan bahwa:
    “In the first place, just as the function of the modern state and the rights, duties, and power of its instrumentalities are governed by a branch of municipal law called State Constitutional law, so international institutions are similarly conditioned by a body of rules may will be described as international constitutional law”.
    Pada hakekatnya, seperti halnya fungsi suatu negara modern dan hak-hak, kewajiban-kewajiban dan kekuasaan yang dimiliki oleh alat perlengkapannya, kesemuanya itu diatur oleh suatu cabang dari hukum nasional yang dinamakan Hukum Tata Negara, sehingga organisasi-organisasi internasional yang ada, sama halnya dengan alat-alat perlengkapan negara modern yang diatur oleh semacam hukum konstitusi internasional.
    Dengan demikian, apa yang diungkapkan oleh J.G. Starke di atas, kiranya dimaksudkan adalah lembaga-lembaga internasional ini dapat dipersamakan dengan kondisi dari suatu negara modern, yang memiliki organ-organ negara dengan fungsi, hak dan kewajiban serta kekuasaan sendiri yang diatur oleh hukum nasional yang dibuat secara khusus untuk organ negara masing-masing, sesuai dengan fungsi dan kewenangan yang diberikan oleh negara tersebut kepada semua alat perlengkapannya.
    Analog dengan pendirian di atas, pengertian organisasi internasional dalam arti luas itu misalnya terdapatnya organ-organ lembaga internasional dengan fungsi-fungsi sebagai organ Legislatif, Eksekutif dan Yudisial, di mana organ-organ dari organisasi internasional tersebut melaksanakan fungsinya masing-masing. Pada umumnya organisasi internasional ini dibentuk berdasarkan suatu perjanjian internasional (sebagai Akte Konstitusionalnya) yang diadakan oleh negara-negara yang tergabung di dalam perkumpulan tersebut. A Le Roy Bennett, Jean Charpentier, dan Leonard, secara tidak langsung memberikan batasan dengan hanya mengungkapkan ciri-ciri khusus dari organisasi internasional dimaksud, yaitu:
    International organization has come to have special meaning and characteristic: it is the method of conducting international relations by means of fairly permanent agencies to which the the member states have assigned responsibilities and authority and through which each government may advocate policies and objectives in furtherance of its national interensts.
    Maksudnya, organisasi internasional mempunyai arti dan ciri-ciri khusus; cara melakukan hubungan-hubungan internasional diadakan melalui agen-agen tetap yang diserahi tanggung jawab dan wewenang tertentu, dan melalui badan-badan tersebut setiap pemerintah negara anggota dapat melaksanakan kebijakan-kebijakan yang berkaitan dan / atau menyangkut kepentingan-kepentingan nasionalnya.
    Lebih lanjut dijelaskan, bahwa definisi ini memberikan tekanan yang besar kepada organisasi internasional sebagai alat dari negara-negara dan mengakui batas kewenangan organisasi tersebut. Melalui badan perlengkapan organisasi internasional ini pula para ahli dapat memikirkan, dan mencari solusi guna mengatasi masalah-masalah yang muncul dalam pelaksanaan hubungan internasional.
    Dari bebebrapa pendapat di atas, kita masih belum dapat menyimpulkan tentang batasan atau definisi dalam arti luas mengenai organisasi internasional ini. Oleh karena itu, sebagai bahan pertimbangan, dan jika dianggap perlu dapat dijadikan pegangan yaitu definisi yang diintrodusir oleh ahli hukum Indonesia yang berkompeten dalam bidang ini, yaitu Dr. Boer Mauna, yang dalam salah satu tulisannya menegaskan, bahwa “Organisasi Internasional adalah suatu perhimpunan negara-negara yang merdeka dan berdaulat yang bertujuan untuk mencapai kepentingan bersama melalui organ-organ dari perhimpunan itu sendiri”.
    Dari batasan di atas, minimal sudah memenuhi unsur-unsur yang diperlukan untuk berdirinya suatu perhimpunan atau organisasi internasional, yaitu:
    Adanya kerjasama antarnegara untuk mencapai kepentingan bersama;
    Adanya negara-negara merdeka dan berdaulat bergabung menjadi anggotanya (perhimpunan);
    Adanya bidang kegiatan/program tertentu;
    Adanya organ-organ atau alat perlengkapan organisasi untuk melaksanakan semua program, kegiatan atau kebijakan yang ditetapkan oleh organisasi.
    Sementara menurut D.W. Bowet, bahwa kondisi-kondisi dimaksud tidak akan pernah ada (exist) tanpa kepentingan dan pengaturan dan unsur-unsur:
    @ Mempunyai organ permanent dan badan-badan khusus (special agencies);
    @ Objeknya harus untuk kepentingan semua orang atau negara, bukan untuk mencari keuntungan pribadi;
    @ Keanggotaannya terbuka untuk setiap negara secara individu, atau kelompok negara-negara;
    @ Memiliki Sekretariat tetap, sebagai pusat kegiatan operasional organisasi;
    @ Dan lain sebagainya
    Perlu ditambahkan di sini, bahwa di dalam pembahasan Hukum Organisasi Internasional tidak terlepas dari aspek-aspek filosofis, aspek administrative maupun aspek yuridis dari suatu organisasi internasional. Mengingat aspek-aspek tersebut merupakan unsur yang fundamental dalam pembentukan suatu organisasi internasional, maka hal tersebut akan penulis paparkan pada Bab 2 buku ini.

    2. Sejarah Singkat Perkembangan Organisasi Internasional

    Bila tinjauan kita arahkan pada segi pertumbuhannya, maka akan terlihat bahwa organisasi internasional ini tumbuh-kembang untuk pertama kalinya disebabkan dua hal yang penting; Pertama, karena pesatnya perkembangan teknologi komunikasi dan informasi, sehingga membangkitkan hasrat negara-negara untuk menata dan membuat aturan penggunaannya secara kolektif; Kedua, karena meluasnya hubungan-hubungan internasional di seluruh permukaan planet bumi ini, dapat menimbulkan kesulitan-kesulitan yang kompleks dalam pemanfaatan teknologi informasi tersebut.
    Merupakan suatu ironi untuk melakukan pengaturan masalah pemanfaatan teknologi informasi hanya melalui perjanjian-perjanjian internasional yang bersifat bilateral, ataupun hanya melalui jalur diplomatic secara tradisional saja. Maka mulailah timbul pemikiran-pemikiran dari para ahli dari berbagai bangsa untuk mendirikan organisasi-organisasi internasional, dan disadari pula bahwa betapa pentingnya pengaturan yang dibuat oleh organisasi-organisasi internasional tersebut. Untuk mencapai cita-cita perdamaian dunia yang adil dan sejahtera bagi seluruh umat manusia dengan jalan mendirikan suatu perhimpunan negara-negara guna memelihara perdamaian dimaksud.
    Sebagai dampak positif dari hasil penemuan dan kemajuan di bidang IPTEK, menyebabkan terlepasnya suatu Negara dari keadaan terisolir, karena di dalam banyak hal baik dalam hubungan masyarakat maupun kebutuhannya tidak akan dapat dipenuhi tanpa adanya kerjasama yang baik dengan Negara-negara lainnya, terutama dalam bidang-bidang yang sama. Dengan begitu adalah wajar apabila kemudian mereka membutuhkan suatu administrasi internasional bagi kesempurnaan organisasi-organisasi tersebut. Adalah logis pula jika organisasi internasional yang pertama kali muncul adalah organisasi di bidang komunikasi, yang mana erat kaitannya dengan kemajuan-kemajuan di bidang teknologi komunikasi dan informasi, seperti “International Telegraphic Union” (ITU) tahun 1865, “Universal Postal Union” (UPU) tahun 1874, “International Union of Railway Freign” (IURF) tahun 1890, “International Institute of Agriculture” (IIA) tahun 1905, dan “International Radio Telegraphic Union” (IRTU) tahun 1906.
    Selanjutnya, persoalan-persoalan yang muncul sebagai akibat peningkatan hubungan internasional di antara negara-negara yang tergabung dalam suatu organisasi internasional demikian, mulanya masih dapat diselesaikan melalui perjanjian-perjanjian internasional yang bersifat bilateral. Namun penyelesaian perselisihan internasional yang timbul setelah berakhirnya Perang Dunia (“post war settlement”), ternyata memerlukan pengaturan yang lebih luas dengan peserta semakin bertambah banyak. Dalam sejarah, kita mengenal beberapa konferensi diplomatic yang menghasilkan perjanjian-perjanjian internasional multilateral yang mampu menyelesaikan perselisihan internasional sesudah perang, misalnya Kongres Wina tahun 1815, Konferensi Den Haag I (1899), dan Konferensi Den Haag II (1907), serta Konferensi Paris 1919 yang menghasilkan “Versailes Agreement”.
    Oleh karena itu, tidak heran bila Schwarzenberger, dalam tulisannya “A Manual of International Law” beranggapan bahwa titik perkembangan organisasi internasional dianggap mulai tumbuh adalah sejak Kongres Wina tahun 1815 (“the Congress of Vienna and the Concert of Europe Systems”) yang berhasil mengadakan suatu deklarasi yang antara lain berbunyi: “It was considered by its leading participant as the forerunner of a series of regular consultations among the great powers which would serve as board meeting for the Europerans Community of Nations”. Dari deklarasi ini nampak jelas bahwa Negara-negara sekutu yang menang perang sepakat untuk mengadakan pertemuan-pertemuan teratur yang akan diadakan pada waktu-waktu mendatang. Sebagai realisasinya di mana antara tahun 1818 – 1822 telah diadakan empat kali kongres, yaitu Kongres “Aix-la-Chappele 1818” di Troppau, dan Laibach tahun 1920 – 1821, serta di Verona tahun 1822. Ide untuk mengadakan pertemuan-pertemuan internasional ini telah membuktikan bahwa negara-negara telah menyadari akan perlunya suatu lembaga yang permanent untuk menyelenggarakan perjanjian-perjanjian internasional yang bersifat multilateral. Meskipun “Aliansi Suci” telah bubar, namun kongres-kongres Concert of Europe ini tetap diadakan sampai pecahnya Perang Dunia 1.
    Dalam pada itu, ada pula yang berpendapat bahwa, gagasan untuk mendirikan suatu organisasi internasional yang bersifat universal dengan tujuan untuk memelihara perdamaian dan keamanan dunia telah lama menjadi pemikiran banyak negarawan. Mereka menginginkan diorganisirnya masyarakat internasional secara politik sebagai reaksi terhadap anarki yang disebabkan konflik bersenjata antarnegara. Organisasi internasional tersebut akan menghimpun negara-negara di dunia dalam suatu sistem kerjasama yang dilengkapi dengan organ-organ yang dapat mencegah atau menyelesaikan konflik bersenjata yang terjadi antara mereka. Agar batas-batas nasional dapat dilewati, diperlukan suatu organisasi politik sentral yang dilengkapi dengan sarana-sarana paksaan atau persuasi terhadap negara-negara, serta wewenang untuk mengkoordinir lembaga-lembaga teknik dan regional.
    Meskipun demikian, sayangnya ajakan untuk pembentukan hubungan internasional yang distrukturkan dalam suatu organisasi selama beberapa abad hanya terbatas pada doktrin dan propaganda belaka. Para pemimpin negara tetap menganggap bahwa pembentukan organisasi-organisasi seperti itu tidak sesuai dengan kedaulatan nasional dan bertentangan dengan kepentingan negara. Dalam pelaksanannya, gagasan untuk mendirikan organisasi internasional hanya terbatas pada perbaikan prosedur-prosedur kerjasama tradisional antarnegara. Akhirnya upaya pembentukan organisasi-organisasi internasional yang sebenarnya baru terlaksana pada abad ke-17 dan 18 melalui berbagai proyek.
    Secara kronologis, dan dalam garis besarnya, penggagas untuk mendirikan suatu organisasi internasional yang bersifat universal dengan tujuan untuk memelihara perdamaian dan keamanan dunia berdasarkan keadilan dan kesejahteraan seluruh umat manusia, menurut sejarahnya dianjurkan oleh para pakar dan negarawan sebagai berikut:

    Grotius (Hugo de Groot) dalam karyanya “De Jure Belli ac Pacis” (tentang hukum perang dan perdamaian), abad ke-17.
    Abbe de Saint Pierre, dalam karyanya “Project de la Paiz Perpetuelle” (gagasan buat perdamaian yang abadi) abad ke-18.
    Immanuel Kant dalam karyanya “Entwurt zum ewigen Frieden” (gagasan buat perdamaian yang abadi) tahun 1795.
    Simon Volivar (1825), nasionalis, perjuangan kemerdekaan negara-negara di Amerika Selatan, mengusulkan sistem perwasitan (arbitration) untuk menyelesaikan perselisihan-perselisihan antarnegara, dengan tujuan agar negara-negara di kawasan Amerika Latin bersatu;
    Jean Hendry Dunant, mendirikan organisasi Palang Merah pada tahun 1859, demi untuk meringankan kesengsaraan dan penderitaan korban perang. Organisasi yang digagas oleh Bapak Palang Merah Internasional itu, dewasa ini lebih dikenal dengan sebutan ICRC (International Committee of The Red Cross);
    Bertha von Suttner, menyiarkan cita-cita pergerakan untuk melenyapkan perang (“pacisfisme”) dalam karyanya yang berjudul “Die Waffen nieder” (letakkan senjata) tahun 1889;
    Tsar Nikolaj II dari Rusia, memprakarsai Konferensi Perdamaian I (1899), dan Konferensi Perdamaian II (1907) di Den Haag (negeri Belanda), yang menhasilkan suatu badan tetap buat perwasitan, yang berkedudukan di Istana Perdamaian di Den Haag, yang diterima sebagai hadiah dari Carnegie (seorang jutawan Amerika Serikat);
    Bryan, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat pada tahun 1913, menyiarkan suatu rencana perdamaian (“Peace Plan”) yang mengandung permintaan agar setiap pertikaian antarnegara diperiksa terlebih dahulu oleh suatu komisi independent;
    Woodrow Wilson, Presiden Amerika Serikat semasa Perang Dunia I (1914 – 1918), berusaha keras dan berhasil mendirikan Liga Bangsa-Bangsa (LBB) yang bermarkas besar di Jenewa. Namun sayangnya, Amerika Serikat sendiri tidak menjadi anggota LBB, karena tidak suka terlibat dalam konflik bersenjata di kawasan Eropa. LBB itu gagal dalam menghentikan agresi Jepang di Tiongkok (1931), agresi Italia dalam pimpinan FASIS dictator Mussolini di Abesinia (1934), dan agresi Jerman dalam pimpinan NAZI dictator Hitler ke Austria, Cekoslavakia, dan akhirnya ke Polandia (1939) yang mengakibatkan secara langsubng meletusnya Perang Dunia II (1939 – 1945).
    Dari fakta sejarah di atas, jelas bahwa pada hakekatnya organisasi internasional dapat dikatakan tumbuh-kembangnya yang sedemikian pesat dimulai pada abad 19. Hal ini terutama ditandai oleh adanya kebutuhan akan lembaga permanent yang berfungsi untuk menyelesaikan perselisihan antarnegara yang timbul sebagai akibat ketegangan baik politis, ekonomi dan social-budaya maupun sengketa hukum. Organisasi yang pertama kali muncul sebagai realitas adanya kebutuhan yang mendesak, baik secara individu maupun kolektif mengakibatkan timbulnya organisasi-organisasi swasta (“private international union”), misalnya “The World Anti Slavery Convention” tahun 1840. Pada era yang sama juga berkembang organisasi-organisasi non-pemerintah (NGOs). Menurut “Union of International Associations”, di samping perkembangan cepat organisasi internasional yang berjumlah 7 pada tahun 1870-an dan menjadi 37 tahun 1909, perkembangan NGOs lebih cepat lagi yaitu mencapai jumlah 176 pada waktu yang sama. Organisasi no-pemerintah yang sangat terkenal pada permulaan abad ke-20, dan yang mengembangkan Konvensi-konvensi Jenewa 1864, 1906 dan 1929 adalah ICRC (International Committee of the Red Cross).
    Selanjutnya, tragedi kemanusiaan yang menimpa dunia selama Perang Dunia I, telah mendorong para pemimpin dunia dengan segera membentuk suatu organisasi internasional dengan kekuasaan lebih tinggi dari yang dimiliki Negara-negara, yaitu League of Nations (Liga Bangsa-Bangsa, dan untuk seterusnya disingkat LBB). Lahirnya LBB ini dimulailah generasi kedua organisasi-organisasi internasional. Organisasi internasional tersebut didirikan melalui Konferensi Perdamaian Versailes, tanggal 28 April 1919, dengan tujuan memelihara, dalam periode perdamaian, solidaritas antar bangsa yang demokratis, dan mencegah terulangnya kembali perang saudara internasional (international of civil war), yaitu sebutan atau istilah yang diberikan oleh Prof. George Scele, pakar hukum internasional dari Universitas Paris Sorbonne.
    LBB memang merupakan organisasi internasional dengan jumlah anggota 54 negara pada tahun 1938, dan yang sekaligus mempunyai fungsi politik dan teknik. Tujuan utama LBB adalah untuk pemeliharaan perdamaian. Tetapi karena organisasi internasional tersebut tidak dilengkapi dengan wewenang yang cukup untuk menghukum negara aggressor, maka yang diharapkan hanyalah sekedar kebajikan dari demokrasi internasional, terutama itikad baik dari para penanggung jawab politik di masing-masing negara. Di samping itu, keluarnya negara-negara otoriter dari organisasi seperti Jerman dan Jepang dan tidak ikutnya negara-negara besar tertentu, terutama Amerika Serikat, menyebabkan LBB kehilangan kredibilitasnya dan menjadikan organisasi itu lebih berdimensi Eropa centris.
    LBB yang semula diharapkan dapat menjamin perdamaian dan keamanan dunia, dalam waktu pendek terbukti tidak dapat berbuat banyak. Covenant yang merupakan Akte Konstitusional LBB berisikan banyak kelemahan, di samping kurangnya kemauan politik dari negara-negara anggota untuk melaksanakan kesepakatan-kesepakatan yang telah dicapai. Negara-negara anggota pada waktu itu belum siap untuk mengambil tindakan-tindakan kekerasan dan masih tetap memegang teguh prinsip kedaulatan mutlak.
    Sebagai organisasi internasional yang bertujuan untuk memelihara perdamaian dan mencegah perang, LBB tidak dapat mencegah agresi Jepang terhadap Manchuria, penaklukan Ethiopia oleh Italia, anschlus Jerman terhadap Austria, dan akhirnya penyerangan Jerman terhadap Polandia yang menandai mulainya Perang Dunia II pada awal September 1939. Pada periode menjelang Perang Dunia II, selain LBB antara lain juga lahir Organisasi Buruh Sedunia (ILO) tahun 1919, Organisasi Penerbangan Internasional tahun 1919, dan juga Mahkamah Tetap Internasional (PCIJ) tahun 1920.
    Berakhirnya Peran Dunia II pada tahun 1945, juga mengakhiri kehidupan LBB yang telah gagal mencegah perang. Di samping itu, Perang Dunia II telah membangkitkan lagi kesadaran atas keharusan mutlak kerjasama internasional yang dapat mencegah terjadinya kembali perang dunia dengan menciptakan kondisi yang baik bagi kerjasama antarnegara. Dengan berakhirnya Perang Dunia II, maka mulai pula generasi ke-3 organisasi internasional, yaitu dengan lahirnya PBB. Sehubungan dengan itu, pengalaman pahit LBB dipelajari, kelemahan-kelemahannya diperbaiki, seperti penghapusan klausula penarikan diri, mengganti prinsip suara bulat dengan ketentuan mayoritas, dan memberikan kekuatan hukum (sanksi) atas keputusan-keputusan yang diambil melalui Resolusi PBB.
    Perserikatan Bangsa-Bangsa (untuk seterusnya disingkat PBB) sebagai pengganti LBB didirikan tanggal 26 Juni 1945 dengan prinsip-prinsip dasar yang sama, tetapi lebih dikembangkan dan dengan struktur, tata kerja dan wewenang yang cukup berbeda dengan organisasi yang lama. Kerjasama teknis lembaga-lembaga khusus dihidupkan kembali. Organisasi-organisasi yang telah ada sebelumnya atau yang didirikan sesudah perang, dikelompokkan dalam apa yang dinamakan United Nations System. Istilah ini mencerminkan upaya unifikasi atau paling tidak koordinasi yang erat antara Badan-badan khusus yang bersifat teknis.
    PBB memiliki 14 badan khusus ( specialized agencies), yang merupakan organisasi-organisasi independent, tetapi terikat kepada PBB melalui persetujuan-persetujuan yang mencakup seluruh aspek teknis dan cultural kehidupan social umat manusia, seperti UNESCO, FAO, IMF, IBRD, ICAO, UPU, ITU,WMO, IMO, WIPO dan lain sebagainya. Di samping itu, juga terdapat organ-organ subsider yang tak kalah pentingnya dari Badan-badan khusus seperti UNICEF, UNCTAD, UNHCR, UNDP, UNFPA, UNEP, dan banyak lagi lainnya. Selain itu, pada waktu yang sama kelompok-kelompok regional atas dasar kedekatan wilayah atau ideology, berkembang pula dengan cepat, seperti UNI EROPA, NATO, OECD, ARAB LEAGUE, dan AFTA; Antara negara-negara maju maupun antara negara-negara berkembang seperti ASEAN, OAU, OAS, dan South Pacific Forum; Gabungan antara keduanya, yaitu kerjasama negara-negara maju dengan negara-negara berkembang dalam bidang perdagangan, seperti WTO, OPEC dan APEC.
    Akhirnya dapat disimpulkan bahwa bagian kedua abad ke-20 dari segi hubungan internasional adalah era tumbuh-kembang dan menjamurnya organisasi internasional, baik pada tingkat regional maupun universal yang jumlahnya lebih dari 350, dan yang melakukan interaksi yang sanat padat dengan Negara-negara sebagai actor utama dalam hubungan dan hukum internasional.

    3. Tipologi Organisasi Internasional

    Pembedaan organisasi-organisasi internasional dapat dilihat dari beberapa segi. Pertama-tama kita harus bedakan antara organisasi-organisasi yang bersifat universal dan organisasi-organisasi yang bersifat regional. Organisasi-organisasi yang bersifat universal adalah organisasi dimana semua negara dapat menjadi anggota. PBB misalnya, berdasarkan data yang penulis miliki, hingga tanggal 1 Oktober 2005 beranggotakan 191 negara, yaitu hampir semua negara yang merdeka dan berdaulat yang ada di dunia dewasa ini merupakan anggota PBB.
    Badan-badan khusus seperti halnya dengan PBB juga merupakan organisasi yang bervokasi universal yang keanggotaannya terbuka bagi semua negara. Sebaliknya organisasi-organisasi yang bersifat regional tidak mempunyai vokasi universal dan keanggotaannya terbatas pada kawasan atau pada negara-negara tertentu. Biasanya organisasi regional ini beranggotakan negara-negara yang berdekatan satu sama lain secara geografis. Dari sistem regional ini kita dapat membedakan organisasi-organisasi yang terdapat di Eropa seperti, NATO (1949), the Council of Europe (194), the European Coal and Steel Community (ECSC) 1950, Western European Union (WEU) 1954, The European Economic Community (EEC) 1957, The European Atomic Energy Community (EURATOM) 1957, Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) 1967, Organization for Security and Cooperation in Europe (OSCE) 1990, dan European Union, 1992.
    Untuk kawasan Amerika dan Karibia, seperti the Organization of American States (OAS) 1948, the Organization of Central American States (OCAS( 1951, Caribbean Free Trade Association (CARIFTA) 1965, dan North American Free Trade Agreement (NAFTA) 1992.
    Untuk kawasan Timur Tengah dan Afrika, antara lain, Arab League 1944, Gulf Cooperation Council (GCC) 1981, Arab Maghreb Union (AMU) 1989, dan Organization of African Unity (OAU) 1963. Itulah sekedar contoh-contoh organisasi-organisasi kerjasama baik di bidang politik dan militer, maupun di bidang ekonomi, perdagangan dan social budaya.
    Selanjutnya, kita juga dapat membedakan antara organisasi terbuka dan tertutup. Organisasi terbuka dapat dimasuki oleh negara-negara yang berkepentingan, dengan prosedur penerimaan yang luwes, sedangkan organisasi tertutup seperti NATO, hanya menerima Negara-negara tertentu yang mempunyai nilai-nilai yang sama serta diterima secara bulat oleh negara-negara anggota.
    Atas dasar bidang kegiatan dan sasaran yang ingin dicapai juga dapat dibedakan antara organisasi politik dan organisasi teknik. Organisasi politik mempunyai vokasi yang luas, dan bertujuan untuk mencapai sasaran seperti PBB, Organisasi Negara-negara Amerika (OAS). Sedangkan yang disebut organisasi teknik adalah organisasi yang mempunyai wewenang tertentu seperti Badan-badan Khusus PBB, misalnya Badan Tenaga Atom Internasional.
    Di samping itu juga dibedakan antara organisasi-organisasi kerjasama dan organisasi integrasi. Pada umumnya organisasi-organisasi internasional adalah organisasi kerjasama atau koordinasi. Melalui sifat permanennya, organisasi-organisasi tersebut melakukan berbagai kegiatan koordinasi dan kerjasama antarnegara. Organisasi-organisasi ini jarang mempunyai wewenang untuk membuat norma-norma yang bersifat mengikat negara-negara anggota. Andaikata ada, pelaksanaannya tergantung dari negara-negara itu sendiri. Sebaliknya organisasi-organisasi yang bersifat integrative dalam bidang-bidang tertentu, seperti ditetapkan oleh Akte Konstitutif, berada di atas negara. Kekuasaan di atas negara ini adalah sebagai akibat pemindahan wewenang oleh negara-negara dalam bidang-bidang tertentu, seperti yang ditetapkan dalam Akte Konstitutif suatu organisasi. Inilah yang dinamakan organisasi integrasi atau organisasi supranasional, karena organisasi-organisasi tersebut dapat membuat ketentuan-ketentuan yang langsung berlaku di wilayah negara-negara anggota seperti yang terjadi dengan masyarakat-masyarakat ekonomi Eropa (MEE/EEC).
    Dalam kaitan ini, mengingat banyak dan beranekaragamnya organisasi-organisasi internasional, timbul pertanyaan: apakah dapat kita berbicara mengenai suatu hukum organisasi internasional? Bukankah tiap-tiap organisasi internasional didirikan atas suatu akte konstitutif yang berisikan ketentuan-ketentuan untuk organisasi itu sendiri. Masing-masing organisasi mempunyai konstitusinya (Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga) sendiri dengan bidang kegiatan yang berbeda. Memang benar tidak ada satu status yuridis yang berlaku bagi semua organisasi internasional, berbeda dari yang berlaku bagi negara-negara. Namun betapapun banyak dan aneka ragamnya organisasi-organisasi internasional, masih dapat ditemukan kecenderungan (trend) umum yang dapat dijadikan alat untuk mempelajari organisasi-organisasi tertentu. Studi mengenai organisasi-organisasi internasional akan mengarahkan kita kepada penemuan ketentuan-ketentuan umum yang berlaku untuk semua, dan ketentuan-ketentuan tersebut dapat dinamakan hukum organisasi internasional

    klo mw data2 ttg HI atau share masalah HI silahkan saja request ke email saya
    ayu_andrian@ymail.com
    FH Unila Progdi Hukum Internasional

    secepatnya saya respon email

    untuk omcivics saya ucpkn trima kasih atas blognya andai ada kesempatan mungkin kita bs buat blog barang untuk HI nanti, hehehe..

  47. mas , saya mau nanya beda nya regional growing dan regional agreements itu apa yaa?
    kalau bisa di ikutsertakan ama contoh biar saya lebih mengerti :)

    terima kasih sebelumnya *

  48. mas, saya mau tau, apakah itu definisi dari rasa solidaritas atau solidaritas sosial itu sendiri. saya sedang mengerjakan skripsi s1. dan refesensi tetang masalah solidaritas sangat minim. mohon bantuannya vickyrostiadi89@yahoo.com

  49. [...] Hubungan dan Organisasi Internasional April 2008 63 comments 3 [...]

  50. mav,, mau tnya,,
    organisasi internasional yang diikuti indonesia tu ap aj y?
    buat tgas pkn,,
    mhon dbantu,,

  51. thanks da bantu tugas KWN kita!!!!!!!!!!!!!;)

  52. ka’ apa2 saja pendapat para ahli mengenai hubungan internasional?????
    klu bsa kirim lwat e-mail aza ka’ yach soalnya untk tgas schull

  53. saya sudah mencari artikel tentang hubungan multilateral di google tapi hasil kurang memuaskan, jadi tolong bantu saya dalam mencari artikel ini…

  54. mas,,saya mau tanya….
    tolong berikan
    5 contoh hubungan internasional indonesia dgn negara lain dibidang
    politik
    ekonomi
    sosial-budaya
    pertahanan dan keamanan
    masing2 5 ya mas??
    jngan lupa bserta sarana-sarananya
    tolong dijawab ya mas??
    soalnya ini tgas dri sekolah…
    terima kasih

  55. maaf k’ saya mau tanya

    lembaga organisasi internasional yang diikuti indonesia apa saja ya k’?, setau saya ada 14 lembaga organisasi internasional yang diikuti indonesia.
    tp saya tidak tau, tlong kasih tau ya k’!
    aku buat tugas pkn
    hri senin tanggl 31 february, saya sudah harus di kumpulkan :'(

    • Multilateral

      Komitmen Indonesia terhadap pelaksanaan dan perumusan aturan-aturan serta hukum internasional, mempertahankan pentingnya prinsip-prinsip multilateralisme dalam hubunganinternasional, serta menentang unilateralisme,agresi dan penggunaan segala bentuk kekerasandalam menyelesaikan permasalahan internasionalantara lain melalui OIC, ANRPC, Colombo Plan,D-8, G-15, NAM, G-77 and China, South – South Cooperation, South Centre dan WTO (Tourism)

      Regional

      Hubungan Indonesia dengan berbagai organisasi regional terdiri dari ARF, ACD, AMED, APEC,ASEM, BIMP-EAGA, CTI, FEALAC, IOR-ARC,IOR-ARC, IMT-GT, NAASP, PIF dan SwPDsedangkan dengan Uni Eropa melalui antara lainPCA, CSP dan NIP

      Organisasi Internasional

      Keanggotaan Indonesia pada organisasi-organisasi internasional antara lain FAO, Office of the High Commissioner on Human Rights (UNHCHR), Universal Periodic Review (UPR), UNCTAD,UNIDO dan WTO

      Sumber: wikipedia

  56. duh ………rupanya artikel ini sedikit membantuu saya dalam belajarrr…………heeee
    mudah-mudahan dengan adanya artikell inii dapat menjadikann motivasii saya dlam belajarr……………

  57. wah.. terima kasih atas infonya.. tapi bisa tolong beri penjelasan tentang hubungnan diplomatik ga? seperti pengertiannya, dll..
    Terima kasih :)

    • hubungan diplomatik merupakan hubungan atau kerjasama antar negara atau organisasi internasional lainnya. Diplomasi adalah seni dan praktek bernegosiasi oleh seseorang (disebut diplomat) yang biasanya mewakili sebuah negara atau organisasi. Kata diplomasi sendiri biasanya langsung terkait dengan diplomasi internasional yang biasanya mengurus berbagai hal seperti budaya, ekonomi, dan perdagangan. Biasanya, orang menganggap diplomasi sebagai cara mendapatkan keuntungan dengan kata-kata yang halus. http://id.wikipedia.org/wiki/Hubungan_diplomatik

  58. mau tanya dong??
    mengapa setiap negara berusaha untuk menciptakan hubungan internasional yang saling menghormati serta mengakui kemerdekaan dan kedaulatan masing² negara??

    tlong ksih tau jwabannya dong

    • Setiap negara selalu berusaha menciptakan hubungan internasional karena ada suatu sistem interdependensi, bahwa setiap negara tidak bisa berdiri sendiri. Setiap negara harus menjunjung tinggi asas saling menghargai sesuai dengan resolusi majelis umum PBB No 2625 tahun 1970:
      1. setiap negara tidak melakukan tindakan berupa ancaman agresi terhadap keutuhan wilayah dan kemerdekaan negara lain
      2. setiap negara harus menyelesaikan masalah-masalah internasional dengan cara damai
      3. tidak melakukan intevensi terhadap urusan dalanm negeri negara lain
      4. negara-negara berkewajiban untuk menkalin kerja sama dengan neagra lain berdsaar pada piagam PBB
      5. asas penentuan hak dan penentuan nasib sendiri
      6. asas persa,aam kedaulatan dari negara
      7. setiap negara harus dapat dipercaya dalam memenuhi kewajiban
      mudah2an bermanfaat

  59. Mau nanya dong, apa2 saja perjanjian yang telah disepakati oleh indo dg negara lain. Baik it multilateral n bilateral? Help pls, punya tgas ni. X_x

  60. kalo dampak negatif dari kerjasama internasional dalm bdng hankam apa ya ?
    tolong kasih tau, ini tugas…

  61. mas saya mau tanya dong. :-)
    bagaimanakah peranan organisasi internasional dalam mewujudkan perdamain dunia? dan apakah hambatan-hambatan dalam hal tersebut?

    • peranan organisasi internasional pada saat ini belum menentukan perdamaian dunia. Contohnya adalah peran PBB dalam mendamaikan timur tengah. Sampai saat ini belum memiliki peran yang strategis khususnya konflik Palestina. Hambatan-hambatan dalam mewujudkan perdamaian dunia adalah ketidakinginan (political will) dari para pemimpin negara untuk mewujudkan perdamaian dunia. Sudah sewajarnya para pemimpin negara memiliki nasionalisme terhadap negaranya. contohnya kasus Thailand dan Kamboja yang sampai saat ini saling mengklaim bahwa sebuah candi milik mereka.
      Mudah-mudahan bermafaat

      • mau tanya donk..
        1. Nama organisasi internasional apa saja siih, N kapan berdirinya..???
        2. Latar Belakang berdirinya Organisasi Internasional apa Ya.??
        3. tujuan berdirinya Organisasi internasional,..??

        lewat E-mail sjaa y..
        Penting nihh Tugas.. !!

  62. mau tanya nie
    apa aja penguraian tentang peranan dan tujuan organisasi Intertnasional PBB ?
    tlng ya

  63. mau nanya nih,,, peranan generasi muda terhadap hubungan internasional itu apa saja,,,,
    tolong ya,,,,

  64. maaf saya mau tnya
    yang dimaksud dengan PBB independen itu yg bgaimana ??? lalu upaya-upaya ap saja yang bisa dilakukan untuk mewujudkan PBB yang independen tersebut???
    trima kasih

  65. apa peranan organisasi internasional dalam meningkatkan hubungan internasional
    klo bisa kirim ke email saya terima kasih

  66. APA SIH KEDUDUKAN NEGARA NEGARA BAGIAN SEBAGAI SUBJEK HUKUM INTERNASIONAL….. lalu apa yang dimaksud untagible factors dan tangible factors untuk menentukan untuk negara2 super, middle, dan small power.. mohon bantuannya segera karna ini tugas sekolah, makasih

  67. mau nanya mas…boleh yaah
    penting bangat…tgs kuliah
    bagaimana organisasi internasional itu terbetuk

    • Organisasi internasional terbentuk setelah berbagai tahap pembentukannya. Akibat dari perjanjian internasional ada yang law making treaty dan treaty contract. Law making treaty inilah yang akhirnya dapat terbentuk cikal bakal sebuah organisasi internasional, seperti deklarasi Bangkok sebagai cikal bakal ASEAN
      maaf apabila salah pendapat dan mudah-mudahan bermanfaat

  68. satu gy boleh yahh??
    jelaskan kaitan antara organisasi internasional,administrasi internasional dengan kepastian hukum dan kedaulatan negara??

    jawab yaah…penting,,,?

    • Organisasi internasional merupakan organisasi dari dunia yang beranggotakan subjek hukum internasional. Administrasi internasional merupakan kegiatan mengadministrasikan atau memanag subjek hukum internasional dalam rangka memenuhi tujuan dari subjek hukum internasional tersebut. Kepastian hukum sangat diperlukan untuk menetapkan berlaku atau tidaknya perjanjian internasional dalam kontek nasional. Demi kepentingan dan kedaulatan negara terkadang subjek hukum internasional sangat sulit bahkan tidak meratifikasi suatu perjanjian internasional. Maaf apabila tidak jelas…
      Mudah-mudahan bermanfaat

  69. jelaskan peranan dan fungsi organisasi international dan administrasi internasional???????

    jawab yaa mas?

    maaf ngeropitin….

  70. qlw keterkaitan antra organisai internasional,administrasi internasional, dengan masyarakat dan system internasional????

    maaf mas…jawab yahh

    ga faham pembahasan,y….

  71. tolong jelasin tentang organisasi internasional dalam bidang ekonomi dan perdagangan yaa..
    tgas kuliah,,
    makasii,

  72. sebagai negara besar indonesia sebenarnya telah berperan banyak terhadap kepentingan umat manusia, hanya saja bangsa indonesia tidak pernah puas terhadap hasilnya,karena kebanyakan ia hanya berkomentar tanpa m,enghargainya kasihan terhadap yang telah berkarya lo…mari kita simak hasil karya yang telah dihasilkan,budaya salaing menjatuhkan itu adalah salah satu mengapa kita tidak mau tau akan karya orang indonesia

  73. mau tanya bagaimana keadaan dunia dengan ada nya perselisihan konflik antar bangsa?
    tolong jawab ya…….

  74. mau tanya utk tugs nich…
    Apakah Organisasi Internasional menjadi sarana yang penting bagi diplomasi negara di dunia? tolong dibntu y.. :) trma ksh

    • tentu saja penting. Seperti contoh negara JEPANG. Jepang setelah pasca perang dunia II dipandang buruk oleg masyarakat dunia krn sikap jepoang yg sgt arogan dan tidak manusiawi. Oleh sebab itu, Jepang berusaha meningkatkan profil diplomatiknya dengan mengikuti berbagai organisasi internasional sbg sarana tujuan Jepang untuk mendapat rasa kepercayaan dari masyarakat dunia. Jepang berusaha meminta maaf dengan negara-negara korban perangnya. Seperti India, China, Korea, Indonesia. Utk krn itu, sbg rasa permintaan maafnya, Jepang memberikan bantuan ODA trhdp negar-negara korban perang Jepang

  75. selamat malam, oya mau tanya ne saya punya tugas tentang hubungan internasional menurut para ahli. bisa di bantu secepatnya gak

  76. saya ingin tau dampak yang di timbulkan bila negara tidak menjalin hubungan internasional

  77. tolong donk, saya ingin tahu sarana untuk melaksanakan politik luar negeri dan pelaksanaab politik luar negeri orde baru/???????

  78. mas kasi tau donk tentang
    negara dan anggota-anggota organisasi internasional dan regional and tgl-bulan-tahun nya juga , trus tujuan didirikan organisasi tersebut apa aj mas tolong di bals di email saya ya..
    anggieebobh@yahoo.co.id

  79. hmMm ….
    kasih taw donk artikel tentang peranan indonesia dalam dunia internasional …
    balaz ke e-mail saya ya …
    riqapurwati@yahoo.com

  80. sebutkan 10 organisasi internasional yang diikuti oleh indonesia serta manffat dan asas nya.. trima kasih.. klo bisa kirim ke email saya noviapurwitasari@rocketmail.com

  81. mas, tlg kash saya pembahasan tntang hubngan internasional n organisasi internasional,makasih

    • sudah ada pembahasannya dan komentar

  82. permisi
    mau tanya, organisasi internasional yang tidak dimasuki indonesia apa apa aja ya ? terima kasih

    • Maaf yang ada cuma organisasi yang dimasuki Indonesia, bisa dilihat disini http://www.kemlu.go.id/Documents/Keanggotaan_Indonesia_pada_OI.pdf . Jadi untuk organisasi yang belum dimasuki Indonesia adalah selain organisasi yang tidak ada dalam daftar tersebut.. semoga bermanfaat

      • tolong nama nama organisasi internasional dan penjelasan nya ?

  83. mau tanya donx mbak…
    hubungan globalisasi dan organisasi internasional????
    penting nich mbak buat tugas..

    • Globalisasi dimaksudkan disini adalah mendunianya segala bidang kehidupan, sehingga meminimalisir batas-batas negara. Organisasi internasional merupakan organisasi yang tidak membatasi anggotanya terhadap negara-negara atau tidak dibatasi oleh perbedaan negara, setiap negara dapat menjadi anggota setiap organisasi tersebut, asal tidak bertentangan dengan peraturan yang ada di organisasi internasional tersebut dan bersifat multilateral. Sehingga ada hubungan antara globalisasi dengan organisasi internasional sebagai salah satu pendukung globalisasi dengan tidak dibatasi oleh batas-batas negara demikian semoga bermanfaat

  84. Tolong sebutkan organisasi-organisasi dalam bidang kesehatan

  85. bantu saya dong.
    PERANAN ORGANISASI INTERNASIONAL DALAM MENINGKATAN HUBUNGAN INTERNASIONAL .
    tolon jelaskan untuk memenuhi tugas saya

  86. manfaat apa yang di dapat endonesia dalam hubungan organisasi internasional yg mencangkup dalam bidang pendidikan..?

    • Dengan adanya kerjasama hu. internaional dlm bid pendidikan : Indonesia dapat meningkatkan mutu pendidikan, seperti adanya penukaran siswa/mahasiswa, bantuan dana secara gratis,transfer teknologi,penukaran tenaga ahli, beasiswa, dll.

  87. nama nama organisasi dan penjelasan nya ?

  88. leh tanya gx nie,,,, contoh suatu bangsa perlu mengadakan hubungan internasional tuch pa,,,,,,,, secara konkret. n kelebihan apa yang didapat demokrasi pancasila dibandingkan dengan demokrasi liberal dan komunis.

    • singkatnya saja, demokrasi pancasila itu menganut pada 5 sila. Yang isi nya sudah sesuai dengan asas-asas kemanusiaan. Isi kandungan pancasila itu ideal krn panacasila itu kandungan isinya selalu mengikuti zaman. sehingga pancasila mempunyai nilai yang lebih drpd liberal atau komunis

  89. mau nanya pak apa saja perjanjian internasional yang pernah di ikuti oleh indonesia.? (secara regional,multilateral,liberal) tugas hukum internasional

  90. maaf ka saya mau nanya ni :)
    cara melakukan hubungan telepon internasional di internet hanya dengan pulsa lokal mengunakan layanan apa ka’ ??
    makasih sebelumnya

  91. maaf pak saya mau nanya apa yang di maksud dengan nato

  92. mz,mau tanyakk..perbedaan negara dengan organisasi lain menurut
    a.cakupan kewenangan
    b.sanksi
    c.sifat aturan
    c.kekuatan pemaksa
    .itu apa aja.?tolong dijawab buat tugas pkn sma

    • saya akan mencoba menjawab:
      a.cakupan kewenangan merupakan kewenangan negara terhadap wilayahnya artinya mencakup semua
      b.sanksi artinya negara berhak memberikan sanksi kepada warga negaranya
      c.sifat aturan artinya bahwa peraturan negara harus memiliki legalitas formal atau dibuat oleh lembaga yang sah
      c.kekuatan pemaksa artinya negara memiliki kekuatan imanent atau dapat memaksa
      mudah-mudahan bermanfaat

  93. mau tanya dong , tolong apa saja dan jelaskan (ruang lingkup , fungsi dan kontibusi ) 2 organisasi regional
    buat tugas kuliah nih mohon banget bantuannya kirim ke email ku ya amandaprawira@yahoo.com ,akasih banyak kalo sampe di bales :)

  94. My brother recommended I may like this blog. He was entirely right. This put up truly made my day. You can not consider simply how a lot time I had spent for this information! Thanks!

  95. yang dimaksud hubungan istimewa dalam perdagangan international itu apa ya???terus bgmn cara mndapatkanya?

    • Hubungan istimewa perdagangan merupakan hubungan kedua negara atau.lebih, dimana setiap negara saling memberikan keistimewaan dalam perdagangan misalnya membebaskan bea dan cukai . Mdh2an bermanfaat

  96. ka’ sya mw brtnya,Mengapa sejarah sosial bangsa indonesia tidak dapat dipiosahkan dari kehdpn msyrkt ?????????
    tolong jwb prtnyaanku ych ka’ ……….

    • Srjarah sosial tdk bs dipisahkan dalam kehidupan masarakat karena kehidupan sosial selalu dinamis dan selalu berubah. Perubahan sosial masa lampau akan menjadi sejarah sosial masa kini.

  97. mau peta konsep nya dong

  98. Bagaimana hubungan internasioanl yang dilakukan bangsa indonesia dengan negara lain?

    • kakak saya mau nanya,apakah tingkay kepercayaan negara lain kepada indonesia tidak menurun sehingga hubungan pun tidak bisa berjalan dengan baik?
      Terima Kasih..

      • Kepercayaan negara lain terhadap Indonesia tidak menurun. Buktinya Indonesia sering diberi kesempatan pada forum-forum regional dan internasional membicarakan dan menyelesaikan masalah-masalah internasional. mudah-mudahan bermanfaat

    • Hubungan internasional yang dilakukan bangsa Indonesia dengan negara lain sangat baik. Indonesia termasuk negara yang diperhitungkan dalam hubungan internasional. Negara dengan penduduk yang paling banyak dan bahasa Indonesia secara umum dapat dimengerti oleh sebagian besar negara-negara ASEAN. Malaysia, Brunei Darussalam, Singapura, Thailand bagian selatan, dan Philippine bagian selatan merupakan negara-negara yang berbahasa mirip dengan bahasa Indonesia atau berbahasa melayu. Mudah-mudahan bermanfaat.Sehingga dengan bahasa Indonesia memiliki keuntungan besar untuk menjalin hubungan internasional. Mudah-mudahan bermanfaat

  99. saya mau tanya : jika perjanjian internasional tidak di jalankan , apakah akan mempengaruhi hubungan internasional tersebut ?

    dan .
    apa saja yang perlu dijalankan pada tahap penjajakan ?

    • Saya akan coba menjawab. Perjanjian internasional harus dijalankan oleh semua pihak yang menandatanganinya.Biasanya sebelum dijalankan harus ada ratifikasi. Setiap negara memiliki perbedaan tentang siapa yang berhak meratifikasi perjanjian internasional. Kepercayaan terhadap suatu negara ke negara lain, karena komitmen dalam menjalankan perjanjian internasional. Seharusnyalah perjanjian internasional harus ditaati oleh negara-negara yang menandatanganinya.

      Tahap penjajakan adalah tahap dimana setiap negara atau subjek hukum internasional menjajaki kemungkinan-kemungkinan mengadakan perjanjian internasional dalam bidang tertentu dan pada waktu tertentu. Mudah-mudahan bermanfaat.

  100. Maaf mau nanya.. Ini pertanyaannya? tolong bantu yaa?
    1. apa bedanya tugas atau fungsi duta besar dan kosultan?
    2. jelaskan penyimpangan politik luar negeri Republik Indonesia pada masa orde baru!
    terima kasih.. Tolong secepatnya yaa.. :)

  101. kasih tau dong contoh kerjasama bilateral, multilateral,regional, internasional
    cepet blsssssssssssssssss

  102. maaf mas Mautanya Penyimpangan – penyimpangan politik luar negeri RI thu apa saja ?

    Plies Penting Buat Tuga Besok ? :D

    • Penyimpangan pernah terjadi ketika jaman demokrasi terpimpin dimana pemerintah cenderung berkiblat ke negara RRC atau blok timur

  103. mas tolong jelaskan cara penyelesaian sengketa internasional

    • tnggal 31 january 2013 di kumpul tugas saya mas

    • Cara menyelesaikan sengketa internasional bisa melalui:
      negosiasi
      pencarian fakta
      jasa-jasa baik
      mediasi
      konsiliasi
      arbitrasi
      pengadilan
      organisasi dan badan2 internasional

  104. ass,,,mau nnya’ nih,ap yg d mksud perselisihan hak(rechtsgeschillen)n perselisihan kepentingan(belangen-geschillen),,,??

    • Peselisihan hak (Rechtsgeschillen) Yaitu perselisihan yang timbul karena salah satu oihak tidak memenuhi isi perjanjian kerja,peraturan perusahaan, perjanjian perburuhan atau ketentuan perundangan ketenagakerjaan
      Perselisihan Kepentingan (Balangengeschillen) Yaitu perselisihan yang terjadi akibat dari perubahan syarat-syarat perubahan atau yang timbul karena tidak ada persesuaian paham mengenai syarat-syarat kerja dan atau keadaan perburuhan.
      sumber:http://makinglawme.blogspot.com/2012_12_01_archive.html

  105. sya ingin bertnya,,di jawa, Fakultas mna saja yg mnediakan jurusan Hubungan Internasional..krna sya ingin sekali mmpelajari HI..trimakasih

  106. saya ingin tw ne,,
    di daerah mna saja yg mendirikan fakultas yang berkaitan dgan topik diatas, dan saya ingin melihat gambar tntang hbungan internasional Indonesia dgan negara lain

  107. mf,, coba d jelasi lang mksd yg diatas.

    trimz

    d’p@sNizer

    • maaf yang mana ya??

  108. apa peran MEE & apa kaitannya MEE dengan negara indonesia..??
    ( tugas sekolah )

  109. permisi pak,, mau tanya ni, jelaskan kekuatan AFTA dalam menjalin hubungan dengan regional lain sperti uni eropa misalnya??
    termakasih,, ^_^

  110. tolong sebutkan organisasi-organisasiketerlibatan negara indonesia didalamnya baik bilateral, ragional, maupun internasiona. tugas sekolah..

  111. terima kasih kak sudah membantu !
    kira-kira , apa dampak organisasi internasional bagi negara indonesia ?
    terima kasih ……………………

  112. maaf mbak saya mau tanya apa saja sih contoh dari IGO itu yang termasuk dalam kategori IGO berdasarkan anggotanya dan tujuannya

    terima kasih
    jawab secepatnya ya mbak

  113. ass ..
    sya mau tanya dong ..
    1. jika hubungan perdgangan internasional tdk berjln baik, bgaimna cara menanggapinya . jika anda sbagai pemerintah apa yg akan anda lakukan ?
    2. manfaat perdgangan internasional ?
    3.contoh dampak negatif perdagangan internasional ?
    4.contoh perdgangan internasional di era globalisasi ?
    5.apakan hbungan perdgangan internasional ada dampak negatifnya bagi indonesia
    6.perdagangan internasional yg bersangkutan dengan politik ?

    buat bsk pgi

  114. bagaimana hubungan kerja sama indonesia dengan organisasi internasional

  115. apa kerugian yg didapat suatu negara jika tidak bergabung dengan organisasi internasional ?
    tugas sekolah jawab yah , please :)

  116. […] Hubungan dan Organisasi Internasional | Indonesian Civics … klik di sini […]

  117. mw tanya dong jelaskan politik luar negeri yang dipakai oleh bangsa Indonesia dalam melakukan hubungan dengan Negara lain!

  118. nienormalne, handel ciupę inteligentnie jak jako wzburzenie kwestii wszelakiego

  119. saya mau nnya :

    1. keikut sertaan indonesia dalam organisasi kerjasama internasional (2 organisasi internasional).
    2. embargo indonesia oleh amerika dibidang persenjataan (mengapa dan kapan?)

  120. Apakah maksud dari komitmen-komitmen yang diberikan oleh sutu negara secara oriental dalam pelaksanaan perjanjian internasional

  121. apa keuntungan dan kerugian bangsa indonesia dalam menerapkan kebijakan luar negeri indonesia yang bebas aktip ,, tolong sya ini tugas sekolah . trima kasih

    • balas cepat ,, mohooooooooooooon :)

  122. apa bukti bukti yang manyatakan asean bukan merupakan organisasi politik dan militer, tolong kirim ke intan.hadriyani@yahoo.com
    tolong secepatnya ya, terima kasih :)

  123. bantuin dong, apakah pbb atau uni eropa termaksud dalam negara konfederasi? kalau ia, alasannya gimana/? kalau tidak juga alasannya gimana? bantuin ya :)

  124. Hurrah, that’s what I was seeking for, what a data!
    existing here at this webpage, thanks admin of this site.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 46 other followers